Wednesday, 14 November 2012

Hadis Palsu : Membaca Doa Awal dan Akhir Tahun


Dalam buku kecil Majmuk Syarif yg banyak tersebar dikalangan masyarakat, disebutkan tentang kelebihan membaca doa di akhir dan awal tahun mengikut kiraan Hijrah. Malang sekali, amalan dan kelebihan yang dinyatakan tidak bersumberkan hadis sahih dan ia adalah palsu.

Dinyatakan dalam buku tersebut :

“inilah doa akhir tahun iaitu hendaklah dibaca 3 kali pada akhir waktu asar 29 atau 30 haribulan Zulhijjah. Siapa membaca doa ini pada waktu tersebut, syaitan berkata “susah bagiku dan sia-sialah pekerjaanku pada setahun ini kerana dibinasakan dengan satu akibat membaca doa-doa ini, maka Allah mengampunkan semua dosanya”


Kemudian dinyatakan dalam buku tersebut teks doa khusus yang perlu di baca pada akhir tahun

Sementara kelebihan doa awal tahun pula dinyatakan :

“inilah doa awal tahun iaitu hendaklah dibaca 3 kali selepas sembahyang Maghrib pada malam satu haribulan Muharam. Siapa membacanya, sesungguhnya syaitan berkata : “ia sudah amanlah anak Adam ini daripada aku barang yang tinggal daripada umumnya pada ini tahun kerana sesungguhnya Allah sudah mewakilkan dua malaikat memeliharanya daripada fitnah syaitan, inilah doanya”

Dinyatakan juga teks doa khusus yang perlu dibaca pada awal tahun

Ulasan Sarjana

Jamaludin al-Qasimi di dalam Islah al-Masajid berkata :
“Doa ini adalah doa yang direka dan bukan berasal darioada Nabi Muhammad. Ia juga bukan berasal daripada para sahabt, tabii’n dan tidak direkodkan dalam buku-buku musnad sehinggakan ianya tidak wujud dalam dalam buku maudhuat (buku yang mengumpulkan hadis palsu). Doa ini hanya dicipta oleh syeikh jadi-jadian. Dan perkataan “Berkatalah syaitan berkata “susah bagiku dan sia-sialah pekerjaanku pada setahun ini kerana dibinasakan dengan satu akibat membaca doa-doa ini” merupakan suatu pembohongan yang sangat besar ke atas Allah dan Rasul-Nya”

Sekilas Pandang

Berdoa adalah ibadah yang dituntut dalam Islam. Apabila doa termasuk dalam perkara ibadah, ia mestilah dilakukan dengan mengikut syarat-syarat penerimaan  ibadah yang ditetapkan oleh para sarjana. Antaranya, dua syarat utama yang mesti dipatuhi :

Pertama : ibadat tersebut dilakukan dengan penuh ikhlas hanya kerana Allah.
Kedua : ibadat tersebut mesti berpandukan syariat dan sunnah yang ditunjukkan oleh Rasulullah.

Sekiranya salah satu daripada dua syarat asa ini tidak dipenuhi, apa sahaja ibadat tidak diterima oleh Allah.
Menyentuh amalan membaca doa pada akhir dan awal tahun, sacara umumnya kita yakin mereka yang membaca doa tersebut membacanya dengan ikhlas demi mendapatkan ganjaran dan kebaikan daripada Allah.

Namun, ikhlas sahaja tidak mencukupi kerana syarat kedua mesti diteliti. Adakah amalan membaca doa ini dilakukan dalam majlis khas, pernah dilakukan oleh Rasulullah atau para sahabat beliau? Apakah doa-doa dengan segala kelebihan dijanjikan itu pernah disebut oleh beliau?

Sesudah dikaji oleh para sarjana, ternyata doa tersebut dan segala kelebihan yang dinyatakan adalah rekaan manusia semata-mata. Rasulullah tidak pernah menjanjikan kelebihan tersebut. Bagaimana manusia lain boleh memberi jaminan siapa yang melakukan amalan tersebut akan mendapat kelebihan tersebut?

Adakah pahala dan kelebihan-kelebihan tertentu itu mampu diberikan oleh manusia? Sedangkan Rasulullah sendiri tidak mampu untuk memberi pahala kepada manusia lain.

Segala ganjaran pahala dan kelebihan-kelebihan tertentu yang dijanjikan  oleh Rasulullah adalah berdasarkan wahyu yang disampaikan kepadanya sahaja. Apakah ada manusia lain selepas Rasulullah turut mendapat wahyu sehingga melayakkan dirinya menjanjikan pahala dan ganjaran tertentu?

Oleh sebab itu, semua amalan dan ganjaran tertentu terhadap suatu amalan mesti berdasarkan dalil daripada Al-Quran dan hadis sahaja. Ini kerana, hanya Allah layak menjanjikan dan berhak memberikan pahala serta ganjaran kepada hamba-hamba-Nya yang melakukan ketaatan.

Dikalangan manusia pula, hanya Rasulullah yang berhak untuk menjanjikan sebarang kelebihan terhadap amalan tertentu, kerana beliau sahaja yang diberikan wahyu oleh Allah. Adapun kita manusia biasa ini tidak berhal mencipta sebarang bentuk ibadah dan menjanjikan ganjaran melainkan kita hanya disuruh untuk menyampaikan apayang dijanjikan oleh Allah dan Rasul-Nya  berdasarkan dalil-dalil yang sahih.

Jika kita ingin berdoa untuk kesejahteraan dan kebaikan hidup, berdoalah pada bila-bila masa sahaja tanpa mengkhususkan waktu dan diadakan dalam majlis khas.

Cuma jika kita ingin memilih waktu-waktu yang mustajab untuk berdoa, ia tidak menjadi kesalahan kerana waktu mustajab doa itu adalah berdasarkan dalil-dalil yang benar.

Jangan pula ada yang tersalah faham bahawa tidak boleh atau salah untuk berdoa demi kebaikan dan kesejanteraan hidup. Berdoa dan pohonlah segala hajat kita, kerana Dia adalah Tuhan Yang Maha Mendengar akan permintaan hamba-hamba-Nya.

Apa yang penting, pastikan doa dan ibadah kita dilakukan dengan penuh ikhlas dan menepati syariat dan sunnah yang ditunjukkan oleh Rasulullah.

sumber :
40 hadis Palsu Popular,
Abdul Razak Muthalib,
PTS Islamika Snd Bhd.

Thursday, 12 July 2012

Bilal Bin Rabah

Cubalah anda semua membaca kisah hidupnya, sudah pasti dada anda sebak dan anda menangis sendirian! Betapa hebat dan besarnya ujian yang Allah s.w.t berikan kepada manusia hebat ini menjadi pengajaran kepada seluruh insan di mukabumi ini.

Bilal lahir di daerah Al-Sarah yang terletak dipinggir Kota Mekah 43 tahun sebelum Hijrah. Ayahnya bernama Rabah dan ibunya bernama Hamamah, seoran wanita berkulit hitam. Sebab itulah Bilal selalu disebut dan diejek dengan gelaran Ibnus-Sauda’ yang bermaksud “Putera Wanita Hitam”. Ibu bapanya adalah hamba dan Bilal dilahirkan sebagai seorang hamba kepada keluarga Bani Abdul Dar.

Liku-liku pahit perjalannya hidupnya bermula bila kedua ibu bapanya yang berpindah dari Habsyah untuk mencari penghidupan baru di Kota Mekah dirompak di pertengahan jalan, ditangkap dan ditawan, seterusnya dijual di pasar Ukaz, lalu dibeli oleh keluarga Bani Abdul Dar.

Kedua ibu bapanya dipaksa bekerja siang dan malam dan dilayan dengan kejam oleh tuannya. Mereka tidak diberi makan dan rehat yang cukup. Pernah suatu hari abang kepada Bilal menangis kerana terlalu lapar, lalu ibunya mengambil sekeping sisa roti dari rumah tuannya, namun bila ternampak oleh tuannya, ibu Bilal di pukul dan roti tersebut disentap dari tangan abangnya lalu dilemparkan kepada seekor anjing, bagi tuannya Bilal dan keluarganya lebih hina dan jijik dari seekor anjing.

Bila abangnya Sahib dan Bilal meningkat remaja, abangnya telah dijual sebagai hamba di yaman, namun nasib abangnya agak baik kerana dia telah dibeli oleh sepasang suami isteri yang kaya tetapi tidak mempunyai anak, lalu dijadikannya Sahib anak angkat mereka.

Ibunya meninggalkan dunia akibat kerinduan yang teramat sangat kerana berpisah dengan anaknya Sahib dan akibat selalu dipukul dengan teruk oleh tuannya. Selepas ibunya meninggal, ayahnya pula turut meninggal dunia kerana sakit tenat.

Selepas ayahnya meninggal dunia, Bilal diserahkan kepada tuan yang baru, iaitu Umaiyah Bin khalaf. Walaupun Bilal seorang hamba yang rajin, jujur dan amat mematuhi suruhan tuannya, tetapi bila Umaiyah mendapat tahu Bilal telah memeluk islam, dia mula menyiksa Bilal tanpa belas kasihan supaya Bilal kembali ke agama asal mereka. Bilal enggan tunduk dan mengikut kemahuan tuannya kerana hatinya telah diserikan oleh bunga-bunga iman. Dia beriman kepada Allah dan RasulNya Muhammad s.a.w. Bagi dirinya dunia dan segala isinya sudah tidak bererti lagi jika dibandingkan dengan nikmat islam dan manisnya iman yang dikecapi dalam hatinya.

Pada mulanya, Bilal dipukul, kemudian dia diarak keliling Kota Mekah. Selepas itu Bilal dijemur di atas pasir ditengah panasnya bahang matahari, dia diseksa dan tidak diberikan makanan dan minuman. Ketika matahari berada tegak diatas kepala dan padang pasir panas membara, Bilal dipakaikan baju besi dan dijemur. Tubuh Bilal disebat dengan cemeti dan dadanya ditindih dengan batu besar. Sudah berbagai bentuk penyeksaan dan taktik yang dilakukan oleh Umaiyah kepada Bilal, namun keimanan Bilal tidak pernah luntur malah lebih menghairankan Umaiyah ialah keimanan Bilal makin bertambah.

Bila Umaiyah memaksa Bilal menyebut nama Tuhan mereka al-Latta dan al-Uzza, Bila tetap dengan iman dan takwanya mempertahankan dan menyebut kalimah “Allah, Allah, Allah,…. Ahad, Ahad, Ahad ..”

Berita penyeksaan yang begitu kejam itu akhirnya sampai kepada pengetahuan Abu Bakar as-Siddiq, lalu Abu Bakar pun pergilah menemui menemui Umaiyah untuk membeli dan menebus Bilal tanpa tawar menawar dengan harga 9 uqiyah emas. Umaiyah berkata, jika Abu Bakar meminta untuk dikurangkan harga Bilal kepada 1 uqiyah emas pun dia sanggup menjualnya, lalu Abu Bakar berkata lagi, jika Umaiyah meletakkan harga Bilal sehingga 100 uqiyah emas pun dia sanggup membelinya. Abu Bakar pun mengambil Bilal lalu memerdekakannya! Bagi Abu Bakar, Bilal adalah seorang manusia hebat dan kukuh imannya. Bila kisah ini diceritakan oleh Abu Bakar kepada Rasulullah s.a.w, maka Rasulullah s.a.w pun terus menyampaikan hasratnya untuk berkongsi wang tebusan Bilal tetapi Abu Bakar mengatakan bahawa dia telah menyelesaikan bayaran itu dengan menggunakan wangnya sendiri! Inilah kisah pengorbanan, kasih sayang, perpaduan, persaudaraan dan permuafakatan yang indah di zaman rasulullah s.a.w!

Dari seorang hamba abdi, Bilal diangkat darjatnya disisi Allah berkat kesabaran dan kegigihannya mempertahankan kalimah Allah, kalimah iman yang amat disayanginya. Dia dilantik menjadi tukang azan Rasulullah s.a.w sehingga laungan azannya bergema 5 kali sehari diseluruh penjuru Kota Mekah dan Madinah malah melepasi langit yang 7 lalu bergema di Arasyh Rabbul Jalil. Seluruh para malaikat di langit menanti-nantikan suara Bilal melaungkan azan setiap hari. Ada satu cerita seorang yang dengki dan irihati dengan Bilal telah membodek rasulullah s.a.w untuk menggantikan Bilal untuk melaungkan azan, tetapi malangnya azan itu dilaungkan secara tidak ikhlas sehingga suara azan tidak bergema seperti selalu dilaungkan oleh Bilal di langit lalu malaikat pun bertanya kepada Rasulullah s.a.w tentang hal itu.

Bilal menyertai semua peperangan dijalan Allah di zaman Nabi Muhammad s.a.w. Kewafatan Nabi s.a.w, memberikan kesan yang cukup mendalam bagi Bilal, betapa sayangnya Bilal pada Rasulullah s.a.w tidak dapat digambarkan dengan kata-kata! Sehinggakan Bilal tidak mampu melaungkan azan lagi, kerana bila tiba pada perkataan Muhammad itu, hatinya terus sebak dan air matanya terus mengalir! Selepas itu Bilal tidak mahu lagi menjadi bilal walaupun puas dipujuk oleh sahabat-sahabat Nabi s.a.w, bukan dia tidak mahu, tetapi dia tidak mampu!!!

Pada zaman Khalifah Abu Bakar, Bilal memohon untuk pergi berperang, tetapi tidak dibenarkan oleh Abu Bakar dengan alasan beliau masih memerlukan khidmat Bilal di Madinah. Mungkin Abu Bakar sudah dapat membaca isi hati Bilal yang sangat merindui mati syahid untuk bertemu dengan orang yang sangat dicintainya iaitu Muhammad s.a.w! Ini adalah kerana kewafatan baginda merupakan satu kehilangan yang besar bagi Bilal.

Sekali lagi pada zaman Khalifah Umar, Bilal memohon untuk menyertai angkatan perang islam menentang tentera Rom lalu diizinkan Saidina Umar. Kesempatan itu digunakan oleh Bilal secukupnya , beliau telah membawa isterinya turut sama berperang bersama tentera islam sehingga berjaya menakluki Baitulmuqaddis! Namun apa yang diharapkan Bilal tidak dimakbulkan Tuhan lagi.

Dia berpindah dari Mekah ke Madinah dan orang ramai sentiasa memujuk dan menyuruhnya menjadi tukang azan, namun beliau menolak dengan baik. Saidina Umar dan Saidina Ali juga pernah memujuk Bilal, tetapi Bilal tetap menolak.

Kata Saidina Umar :
“Bilal, adakah kamu seorang saja yang merasa sedih dengan kehilangan Rasulullah s.a.w? Air mata saya juga sudah kering kerana menangis! Jika boleh, saya mahu serahkan nyawa saya ini sebagai gantinya”,

lalu jawab Bilal :
“Wahai Amirul mukminin, kesedihan saya melebihi kesedihan tuan. Tuan lahir sebagai seorang yang merdeka. Berbanding saya seorang hamba. Tuan tidak pernah merasai bagaimana gembiranya seorang hamba apabila dimerdekakan. Sesungguhnya Rasulullah s.a.w membebaskan kami dari perhambaan. Dia memuliakan saya ketika orang lain menghina saya. Kemudian Rasulullah s.a.w melantik saya sebagai tukang azan. Rasulullah s.a.w juga pernah mengatakan terdengar hentakan sepatu saya di dalam syurga” kata Bilal dengan nada yang sedih dan hiba.

Selepas itu Bilal berpindah ke Syam, penduduk Syam juga meminta beliau menjadi tukang azan tetapi Bilal menolak lalu mereka pun memulaukan Bilal. Akhirnya Bilal membawa isterinya berpindah ke Damsyik setelah penduduk Syam memarahinya. Bila akhirnya wafat pada tahun 20 Hijrah / 641 Masehi di Damsyik dan dikebumikan di Damsyik ketika berumur 63 tahun.

Wednesday, 16 May 2012

Panduan Solat Sunat Taubat

Apabila seseorang itu telah melakukan kesalahan ataupun dosa-dosa maka hendaklah dia segera memohon keampunan, bertaubat dan kembali kepada jalan yang diredhai Allah Subhanahu wa Ta’ala. Hal ini telah diperintah oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala sebagaimana firman-Nya:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا تُوبُوا إِلَى اللَّهِ تَوْبَةً نَصُوحًا عَسَىٰ رَبُّكُمْ أَنْ يُكَفِّرَ عَنْكُمْ سَيِّئَاتِكُمْ

وَيُدْخِلَكُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ يَوْمَ لَا يُخْزِي اللَّهُ النَّبِيَّ وَالَّذِينَ آمَنُوا مَعَهُ

نُورُهُمْ يَسْعَىٰ بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَبِأَيْمَانِهِمْ يَقُولُونَ رَبَّنَا أَتْمِمْ لَنَا نُورَنَا وَاغْفِرْ لَنَا إِنَّكَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

Maksudnya:
Wahai orang-orang yang beriman! Bertaubatlah kamu kepada Allah dengan " Taubat Nasuha", mudah-Mudahan Tuhan kamu akan menghapuskan kesalahan-kesalahan kamu dan memasukkan kamu ke dalam Syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, pada hari Allah tidak akan menghinakan Nabi dan orang-orang yang beriman bersama-sama dengannya; cahaya (iman dan amal soleh) mereka, bergerak cepat di hadapan mereka dan di sebelah kanan mereka (semasa mereka berjalan); mereka berkata (ketika orang-orang munafik meraba-raba dalam gelap-gelita): "Wahai Tuhan kami! Sempurnakanlah bagi kami cahaya kami, dan limpahkanlah keampunan kepada kami; sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu". - Al-Tahriim [66] : 8

Di antara perkara yang disyaria’tkan bagi mereka yang ingin bertaubat adalah mengerjakan solat Taubat.


v  DALIL DISYARI’ATKAN SOLAT TAUBAT

Solat Taubat ini dikerjakan sebanyak dua rakaat dan ianya disandarkan kepada hadis daripada ‘Ali radhiallahu’ anh, dia berkata:

وَإِنَّهُ حَدَّثَنِي أَبُو بَكْرٍ وَصَدَقَ أَبُو بَكْرٍ قَالَ: سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

يَقُولُ: مَا مِنْ رَجُلٍ يُذْنِبُ ذَنْبًا ثُمَّ يَقُومُ فَيَتَطَهَّرُ ثُمَّ يُصَلِّي ثُمَّ يَسْتَغْفِرُ اللَّهَ إِلاَّ غَفَرَ لَهُ

ثُمَّ قَرَأَ هَذِهِ الْآيَةَ وَالَّذِينَ إِذَا فَعَلُوا فَاحِشَةً أَوْ ظَلَمُوا أَنْفُسَهُمْ ذَكَرُوا اللَّهَ إِلَى آخِرِ الْآيَةِ.
Maksudnya:
Abu Bakar telah menceritakan kepadaku (sesuatu hadis) dan Abu Bakar radhiallahu’ anh adalah seorang yang benar (al-Shiddiq), dia berkata: Aku pernah mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: Tidak seorang hamba pun yang telah mengerjakan sesuatu dosa, lalu dia mengambil wuduk dengan sempurna, kemudian dia mendirikan solat dua rakaat, setelah itu (menyelesaikan solat tersebut) dia memohon ampun kepada Allah (atas dosanya tersebut), maka Allah akan mengampunkan dosanya. Kemudian baginda membaca ayat:

وَالَّذِينَ إِذَا فَعَلُوا فَاحِشَةً أَوْ ظَلَمُوا أَنْفُسَهُمْ ذَكَرُوا اللَّهَ فَاسْتَغْفَرُوا لِذُنُوبِهِمْ

وَمَنْ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلَّا اللَّهُ وَلَمْ يُصِرُّوا عَلَىٰ مَا فَعَلُوا وَهُمْ يَعْلَمُونَ

Maksudnya:
Dan juga orang-orang yang apabila melakukan perbuatan keji, atau menganiaya diri sendiri, mereka segera ingat kepada Allah lalu memohon ampun akan dosa mereka dan sememangnya tidak ada yang mengampunkan dosa-dosa melainkan Allah, dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji yang mereka telah lakukan itu, sedang mereka mengetahui (akan salahnya dan akibatnya) (Aali Imran (3) : 135). - Hadis riwayat Imam al-Tirmidzi dalam Sunannya, Kitab Tafsir al-Qur’an,  no: 2932.


v  WAKTU PERLAKSANAANNYA

Solat Taubat ini sebaik-baiknya dikerjakan sesegera mungkin setelah seseorang itu melakukan apa jua jenis dosa dan ingin bertaubat darinya. Ianya boleh dilaksanakan walaupun pada waktu-waktu yang diharamkan solat. Menurut Syaikh al-Islam Ibnu Taymiyyah rahimahullah di dalam Majmu’ al-Fatawa (jilid 23, ms. 215):

Seorang Muslim boleh sahaja mengerjakan solat Taubat pada waktu terlarang sebab taubat harus segera dilaksanakan setelah seseorang terjerumus ke dalam dosa, sementara untuk mengerjakan solat dua rakaatnya adalah hal yang disunnahkan. – rujuk Sholaatul Mu’min karya Sa’id bin ‘Ali bin Wahf al-Qahtani, ms. 317-318.

v  PANDUAN SOLAT TAUBAT

1.  Niat Solat Taubat:
Daku mengerjakan solat Sunat Taubat dua rakaat, kerana Allah Ta’ala.
2.  Bacaan surah selepas Al-Fatihah:
Rakaat pertama:   Surah Al-Kafirun
Rakaat kedua:   Surah Al-Ikhlas

3.  Semasa  sujud terakhir pada rakaat kedua, bacalah Tasbih berikut 40 kali:
Tiada Tuhan melainkan Dikau (Allah)! Maha Suci Dikau! Sesungguhnya daku ini termasuk daripada golongan orang yang aniaya (zalim).

4.  Setelah memberi salam hendaklah memperbanyakkan beristighfar:
a.
Daku mohon ampun kepada Allah yang Maha Agung, yang tiada Tuhan melainkan Dia Yang Maha Hidup Lagi Maha Mengurus dan daku bertaubat kepada-Nya.
b.
Daku memohon ampun kepada Allah yang Maha Agung yang tiada Tuhan melainkan Dia Yang Maha Hidup Lagi Maha Mengurus! Daku bertaubat kepada-Nya selaku taubatnya seorang hamba yang banyak dosa yang tiada menguasai akan dirinya dan tidak mampu membuat, menolak mudharat dan manfaat serta tidak dapat menguasai kematian, hidup dan kebangkitan.

c.  Baca 3 Kali Penghulu Istighfar:
Ya Allah! Dikaulah Tuhanku, Tiada Tuhan melainkan Dikau; Dikau yang menciptakan daku dan daku adalah hamba-Mu. Dan sedaya mampuku, daku berpegang dengan janji dan sumpah setiaku terhadap-Mu. Daku memohon perlindungan-Mu daripada segala kejahatan yang telah dilakukan; daku mengakui akan segala nikmat yang Dikau berikan kepadaku dan daku mengakui akan dosa-dosaku. Maka ampunilah daku kerana tiada yang mengampuni dosa-dosa kecuali Dikau.
5.  Baca Doa Taubat

Sunday, 6 May 2012

Tanggungjawab Murabbi

Bila menyebutkan akan tanggungjawab sebagai seorang murabbi, ia menjadikan aku tunduk, insaf dan menyedarkan kelemahan diri yang terlalu hebat.

Tanggungjawab sebagai murabbi itu besar. Maka, kadang kala bila kita mula mengevaluasi akan sikap mutarabbi-mutarabbi kita yang pelbagai ragam, kita mula mengeluh akan ragam-ragam setiap satu. Ada yang sebegini perangainya, ada yang sebegitu perangainya.

Tetapi, mahu tak mahu, akur atau tidak, marilah kita menghayati kata-kata ini;

"Murabbi seperti tongkat, sedangkan mutarabbi seperti bayang-bayang tongkat. Jika tongkatnya sahaja bengkok, bagaimana mungkin bayang-bayangnya bisa lurus?"

Marilah kita akur. Akur jika perangai-perangai mutarabbi kita itu sebahagian besar adalah antara salah satu perangai yang ada dalam diri kita juga.

Jika kita mengharapkan mutarabbi kita faham secara total apa yang kita sampaikan hanya sekali sahaja kepada mereka, maka cuba hisab diri; "adakah kita sememangnya terus boleh faham secara total bila murabbi kita menyampaikan bahan sekali sahaja kepada kita?"

Jika kita mengharapkan mutarabbi kita ikhlas di jalan ini, maka cuba hisab diri; "adakah kita sememangnya sudah benar-benar ikhlas di jalan ini?"

Jika kita mengharapkan mutarabbi kita dapat memberikan sepenuh komitmen terhadap dakwah dan tarbiyah, maka cuba hisab diri; "adakah kita sudah memberikan sepenuh komitmen terhadap dakwah dan tarbiyah tiap kali jiwa dan harta kita diseru sekelip mata?"

Jika kita mengharapkan mutarabbi kita untuk serius di jalan ini dan telah menyerahkan diri sepenuhnya kepada Allah sebagai hamba yang terpilih untuk berada di jalan-Nya, maka cuba hisab diri; "adakah kita sudah cukup serius di jalan ini dan adakah kita sudah rela menyerahkan diri sepenuhnya kepada Allah untuk berada di jalan ini?"

Jika kita mengharapkan mutarabbi ikut perintah kita, datang awal ke usrah, dan 'settle' kan kesemua mutaba'ah amal mereka dengan sempurna, maka cuba hisab diri; selama kita menjadi mutarabbi kepada murabbi kita, adakah kita sentiasa ikut perintah murabbi kita? adakah kita tidak pernah datang lewat ke usrah? adakah mutaba'ah amal kita juga telah 'settle'?

Jika kita ingin dicintai oleh mutarabbi kita, maka cuba hisab diri; adakah kita telah mencintai murabbi kita? Adakah kita benar-benar redha dia (naqibah) sebagai murabbi kita?

Jika kita solat lewat waktu, maka jangan kecewa kalau mutarabbi kita juga begitu. Jika kita cukup berat untuk membaca al-Quran biarpun selembar dalam sehari, maka jangan kecewa kalau mutarabbi kita juga begitu. Dan lagi satu (maaf. ini mungkin sensitif hehe) jika kita mampu untuk tonton cerita korea sampai lewat malam, mutarabbi kita apa lagi? :)

Apa yang kita tampilkan kepada murabbi kita, begitu juga apa yang ditampilkan mutarabbi kita kepada kita.

Kita akan dapat apa yang kita beri.

Murabbi itu sentiasa bercermin diri dan menjadi cermin kepada orang lain.

Berat kan?

Mungkin, kita akan melewati fasa di mana mungkin, mutarabbi kita semakin jauh dari kita, semakin malas untuk datang ke usrah. Jika ianya terjadi, janganlah bertanya "apa yang terjadi pada mutarabbi ku?" tetapi bertanyalah "apa yang terjadi pada diriku sehingga mutarabbi ku semakin menjauh kepada apa yang aku bawa?"

Semua adalah reflect terhadap diri kita. Semuanya kesalahan kita. :) Ya, walaupun Allah lebih tahu, tetapi kita letakkanlah kesalahan itu pada diri kita. Supaya kita sering menghisab diri. Agar kita dapat perbaiki diri untuk menjadi lebih baik.

Mutarabbi itu sangat bernilai dalam hidup. Hargailah anak-anak usrah kita. Sebagaimana diri kita ingin dihargai oleh seorang murabbi.

Walaupun berat, Allah menjanjikan ketenangan, kesabaran dan kemenangan. Jadi murabbi itu sangat indah. Kita belajar untuk menjadi pemberi yang baik, dan belajar agar orang dapat menerima apa yang kita berikan dengan baik.

Ini peringatan terkhas untuk diriku. Diriku, diriku, dan diriku. Yang sangat jauh dari sempurna. Yang masih belum cukup menjadi seorang murabbi.

Tetapi menjadi murabbi itu indah. Apa lagi jika sudah timbul rasa cinta pada anak-anak usrahku. Rindu pada gelagat mereka, masing-masing berbeza. Rindu pada kepoh mereka. hehe

Alhamdulillah, Allah beri rasa rindu dan cinta. Kerana cinta dan rindu di dalam usrah sangat berbeza kan?

Sangat indah. Dan semoga mutarabbi ku juga merasai 'rasa' yang sama

TIDAK SEDIA JUMPA BAKAL MERTUA





Assalamualaikum Ustaz..
maaf sye ingin bertnye.
mcmne ye.klo ad seseorg akhi ni merisik seorg uhkti ni tnpe bgtau wali dlu sbb rse xbersedia nk jmpe wali n anta rombongn.dan merisik sbb rsaukn ukhti ni berkhwin ngn org len.mcmmne hukumnya tu ustaz?
syukran.

Reply
Ustaz Abu Saif says:

Wsalam wbt.

Analogi sahaja, jangan kecil hati dengan subjeknya.

Saya ada 10 ekor kambing. Jika berminat dengan mana-mana kambing itu, berurusanlah dengan saya kerana saya pemiliknya.

Seorang anak perempuan, milik WALInya.

Jangan bypass hakikat itu.

Saya tidak akan benarkan anak saya berkahwin dengan lelaki yang tidak berani berjumpa dengan saya, kerana ia hanya langkah kecil sebelum langkah besar yang lebih menanti di hadapan.

Bertanggungjawablah. Jangan lembik.

Be a MAN!

Thursday, 19 April 2012

Selamat Tinggal Cinta!


Aku akan berhenti memikirkanmu. Dan aku akan benar-benar melepaskan ikatan dihatiku.


Aku hanya akan merubah diriku menjadi yang terbaik hanya Kerana ALLAH, bukan kerana menginginkanmu. Akan aku lepaskan belenggu ini, yang membuat hatiku semakin rapuh kerana cinta yang penuh dengan tanda tanya.

Biarlah kau teruskan perjalananmu untuk jadi yang terbaik buat seseorang yang ditakdirkan untukmu... Akupun begitu...

Aku kan melanjutkan perjalananku untuk jadi imam yang terbaik buat seseorang yang akan menjadi makmumku meskipun itu bukanlah dirimu. Kerana kini aku telah yakin bahawa. 
"Aku mungkin tak dapat menikahi orang yang aku cinta, tetapi wajib bagiku mencintai orang yang aku nikahi"

Ku berharap kau mendapatkan yang terbaik daripadaku dan doakanku agar aku juga mendapatkan yang terbaik hingga aku mampu tenang dengan pilihanNYA meskipun itu bukanlah dirimu.
~Norhanie~

Saturday, 14 April 2012

Tips Hafal Al-Quran

Satu hari sebelum tidur – aku terbaca satu kisah bagaimana hendak menghafal Al Quran dan dengan cara yang demikian dapat membina hubungan yang intim dengan Allah swt

Kisah ini berkisar pada seorang hamba Allah bernama Ahmad – seorang pelajar kejuruteraan yang telah menghafal Al-Quran dalam masa pengajiannya sebagai seorang jurutera. Beliau mengikuti dengan tekun teknik yang telah dipelajari dari seorang syeikh dari Algeria, Shaykh Zakariya al-Siddiqi yang sedang bertugas di Institute of Human Science di Perancis. Shaykh Zakaria telah menjadi hafiz pada umur 9 tahun dan mengorbankan masanya untuk mempelajari dan mengajarkan isi kandungan Al Quran. Beliau telah menceritakan kisah Ahmad ini (nama samaran).

Tip 1 – Bangun awal
Ahmad akan bangun lebih awal dari rakan-rakannya. Beliau akan beristiqamah ke masjid pada setiap waktu fajr. Apabila balik dari rumah – beliau tidak menghabiskan masa dengan TV atau internet tetapi akan menghabiskan beberapa minit setiap hari dengan menghafal ayat-ayat Al Quran.

Tip 2 – Setiap hari cuba menghafal kurang dari apa yang anda rasa anda mampu buat
Ahmad membuat satu azam untuk menghafal keseluruhan Al-Quran. Beliau tidak mengikuti jejak langkah rakan-rakannya yang cuba menghafal satu atau dua muka surat dan akhirnya berhenti kerana tidak mampu. Ahmad akan menumpukan kepada baris sehari. Ini memakan masa 20 – 30 minit sehari.

Tip 3 – Biasa-biasakan dahulu
Untuk membiasakan diri dengan 5 barisan ayat-ayat Al-Quran, beliau akan menulis lima barisan ayat tersebut di atas sekeping kertas. Kemudian beliau akan mengulangi membacanya dan cuba menghafalnya.

Tip 4 – Simpan ayat-ayat tersebut dekat dengan anda
Ahmad akan mencari masa-masa terluang – di sana sini untuk menghafal ayat yang telah ditulis tadi …kekadang semasa menunggu bas, semasa menunggu pensyarah masuk ke kelas. Kertas yang ditulis akan sentiasa berada di koceknya dan akan dirujuk jika hafalannya tersangkut

Tip 5 – Guna apa yang dihafal dalam setiap solat
Bagi memantapkan hafalan – setiap waktu sembahyangnya – beliau akan membaca ayat yang dihafal pada hari tersebut. Dalam setiap rakaat beliau, dia akan menggilirkan pembacaan 5 barisan yang dihafal pada hari tersebut dan hari sebelumnya.

Tip 6 – Pastikan Matlamat sentiasa berada di depan anda
Bagi rusham Uthmani ada 15 barisan satu muka. Maka pada setiap hujung minggu, Ahmad bukan sahaja telah menghafal 2 muka surat Al Quran malahan berjaya menulis keseluruhan 2 muka surat.

Tip 7 – Perbaiki tajweed anda
Pada hujung minggu biasanya Ahmad akan menziarahi guru Quran yang mahir dalam pembacaan. Ahmad akan minta gurunya mendengar bacaan dua muka surat yang telah dihafalnya. Dengan ini beliau menjadi yakin dengan pembacaan dan tajweed hafalannya.
Seperkara lagi – ada satu lagi rahsia kejayaan Ahmad.

Rahsia dalaman bagi kejayaan dalam penghafalan
Seminggu sekali (biasanya pada hari Jumaat malam sabtu), Ahmad akan bangun malam untuk bertahajjud. Dalam tahajjudnya, beliau akan membaca keseluruhan dua muka surat yang telah dihafalnya.
Pada ketika ini Shaykh menyatakan berkemungkinan salah satu sebab tidak ramai yang bangun malam untuk bertahajjud ialah kerana mereka tidak ada ayat baru untuk dibaca.
Kita tahu terlalu sedikit ayat-ayat Al Quran sehingga tidak ada kenikmatan dalam bangun tahajjud…kekadangkala merasakan sembahyang wajib satu beban bukan satu nikmat.

Natijahnya
Bayangkan kegembiraan dan perasaan Ahmad apabila setelah 3 bulan dapat menghafal 1 juzuk Al Quran.

Apa yang beliau dapat bukan sahaja perasaan kejayaan dan kekuatan yang diperolehi dari Al Quran tetapi satu perasaan hubungan dalaman yang cukup hebat dengan Allah swt dan perasaan ini dirasai setiap hari yang dilaluinya.

Bayangkan betapa bangganya beliau apabila pada hari Penganugerahan Sarjana Mudanya, bukan sahaja Ahmad mendapat Pangkat Pertama dalam bidang kejuruteraan (dapat tempat ketiga dalam kelas) tetapi secara rasminya telah menghafal keseluruhan Al Quran…. Dia menjadi seorang hafiz.

Shaykh Zakariya menyatakan satu pengajaran yang cukup hebat dalam kes Ahmad:

Kejayaan terbesar bagi Ahmad bukan kerana beliau telah menghafal keseluruhan Al-Quran tetapi kerana telah terjalin satu hubungan yang amat intim dengan Al-Quran bagi setiap hari hidupnya selama 5 tahun.

Seterusnya hubungannya dengan Allah telah membuat Ahmad seorang yang sungguh istimewa. Keintiman perasaan dengan Pencipta telah menjadikan kehidupannya penuh makna dan membuat dia istiqamah dengan usahanya sedikit demi sedikit agar dapat menghafal keseluruhan Al Quran.

One can only imagine what happened to Ahmed’s levels of personal fulfilment, Iman and taqwa, as he went back every single day to develop this ritual of ihsan (spiritual excellence). Each day he woke up for Fajr and wrote out another 5 lines of Quran, his self-esteem and self-confidence soared…

“Can the reward for excellence be anything other than excellence?” Surah Rahman (55: 60)

sumber asal: http://http://pas-sembrong-bangkit.blogspot.com/2012/03/tips-hafal-al-quran-bagi-yang-bukan.html

Membina Jemaah Islam Dalam Komuniti Ummah

KEHIDUPAN dalam seminggu disibukkan lapangan kerjaya dan masih ada lebihan kerja yang perlu dibawa pulang ke rumah menjadikan ruang kehidupan bertambah sempit. Waktu hujung minggu dihabiskan di kompleks beli-belah atau tempat perkelahan.
Umat Islam semakin lupa dan jauh dari Tuhan, seminggu berakhir dengan tujuan keduniaan melebihi persediaan keperluan akhirat. Fokus kepada ukhrawi tidak lagi diberi perhatian lantaran urusan dunia mengalpakan ruang perhambaan kepada Allah.
Firman Allah yang bermaksud:
“Kemudian selepas selesai solat, maka bertebaranlah kamu di muka bumi dan cari apa yang kamu hajati dari limpah kurnia Allah, serta ingatkan akan Allah banyak-banyak (dalam segala keadaan) supaya kamu berjaya di dunia dan di akhirat.” (Surah al-Jumu’ah, ayat 10)
Islam tidak menghalang umatnya mengumpulkan harta asalkan dia tidak meminggirkan pengeluaran zakat dan ruang pengabdian kepada Allah dijaga sebaik mungkin. Harta dicari lebih bermanfaat jika dijanakan bagi menguatkan agama Allah.
Dunia Islam amat bertuah jika ada hartawan membabitkan diri dalam gerakan dakwah kerana lebihan dana atau harta dimiliki boleh digunakan bagi tujuan mengembangkan Islam.
Berjemaah bersama saudara seagama amat digalakkan oleh Rasulullah SAW apatah lagi dengan tujuan beribadat. Sekurang-kurang ada jawapan yang perlu dijawab kepada malaikat yang menyoal siapa mengenai siapa saudara kamu di atas muka bumi.
Membina satu jemaah Islam dalam komuniti masyarakat perlu dimulakan dari sekarang dan masjid adalah landasan terbaik untuk menganjurkan aktiviti yang boleh menghubungkan sesama jiran dalam satu kariah.
Usaha itu juga boleh dilaksanakan dengan menubuhkan unit dakwah atau jemaah ibadat dalam satu kelompok masyarakat setempat. Penyertaan pelbagai golongan dan lapisan masyarakat dalam satu jemaah mampu menguatkan kekuatan umat Islam.
Gabungan itu juga memudahkan usaha semua pihak dalam mengatasi cabaran termasuk menangani masalah sosial yang berlaku dalam komuniti kerana apabila wujud perasaan tanggungjawab, semua akan bersedia melakukan tindakan sepatutnya.
Islam bertukar menjadi kuasa besar pada zaman Rasulullah SAW di Madinah adalah contoh terbaik bagaimana berjayanya konsep jemaah dalam membantu membangunkan umat Islam dalam pelbagai bidang.
Malah, usaha untuk mempertingkatkan kualiti hidup serta daya saing sesebuah masyarakat juga dapat dilaksanakan apabila seluruh ahlinya bersatu padu serta memikul amanah dengan rasa tanggungjawab.
Pada masa sama, persoalan mengenai akhirat juga dapat diterapkan secara langsung apabila pelbagai aktiviti keagamaan dapat dianjurkan serta mendapat sokongan semua pihak. Maka dengan itu akan wujud keseimbangan mencari kebaikan di dunia serta akhirat.
Kebanyakan jemaah yang berjaya kerana mereka berkongsi misi serta visi malah bersedia berkorban supaya setiap ahlinya tidak terpinggir daripada segala manfaat.
Perlu diingat, setiap apa yang diusahakan manusia akan diperlihatkan Allah di akhirat kelak untuk diberi ganjaran setimpal. Kejayaan membina satu jemaah Islam yang akhirnya dapat membendung pelbagai penyakit serta keruntuhan sosial dalam masyarakat antara usaha boleh dipersembahkan di hadapan Allah.
Hidup keterasingan dari jemaah Islam boleh melalaikan dan melekakan seseorang kepada Allah, apatah lagi tugas dan kewajipan mencegah kemungkaran sudah pasti tidak boleh dilaksanakan secara sendirian.
Firman Allah yang bermaksud:
“Dan bahawa sesungguhnya tidak ada bagi seseorang melainkan apa yang diusahakannya. Dan bahawa sesungguhnya usahanya itu akan diperlihatkan kepada-Nya pada hari kiamat kelak. Kemudian usahanya itu akan dibalas dengan balasan yang amat sempurna.” (Surah an-Najm, ayat 39-41)

Wednesday, 4 April 2012

Malam Pertama Saad Bin Muaz

Saad Bin Muaz adalah seorang hamba antara sahabat yang paling hitam pada masa itu, dibandingkan Saad dengan Bilal, Saad dikatakan jauh lebih hitam dari Bilal. Saad mula memeluk Islam ketika berumur 31 tahun dan syahid pada umur 37, seorang yang tinggi iman.

Ketika berhijrah ke Madinah beliau ingin mendirikan rumahtangga lalu dipinangnya perempuan di Madinah. Kerana kulitnya yang hitam pinangannya telah ditolak berkali-kali oleh wanita-wanita Madinah.

Rasa kecewa dengan peristiwa ini lalu beliau mendatangi Rasulullah untuk mengadu, “Wahai Rasulullah, adakah hinanya aku ini kerana kulitku yang hitam sehingga pinanganku ditolak berkali-kali”.

Lalu Rasulullah bekata, “Jangan bimbang Saad, engkau adalah orang yang aku jamin”.
Lalu Rasulullah memanggilkan sahabat-sahabat yang lain untuk bertanyakan kepada meraka akan rumah seorang wanita yang terkenal dengan kecantikannya di Madinah. Lalu Rasulullah menyuruh sahabat-sahabat tersebut membawa Saad untuk meminang atas jaminan Rasulullah. Alangkah gembiranya Saad di saat itu kerana dirinya dijamin oleh Rasulullah untuk dikahwinkan dengan wanita yang cantik.

Maka Saad pun dibawa oleh sahabat-sahabat ke rumah wanita yang cantik di Madinah itu. Ketika sampai di rumah tersebut, Saad dan sahabat-sahabat dilayan oleh bapa kepada wanita tersebut. Lalu sahabat-sahabat yang lain menyampaikan hajat bahawa Saad telah dijamin oleh Rasulullah datang untuk meminang anaknya yang cantik tersebut.

Bapa wanita itu kemudiannya gembira kerana salah faham menyangka anaknya dipinang oleh Rasulullah. Oleh kerana Saad seorang yang jujur lalu dinyatakan maksud yang sebenar bahawa beliaulah yang ingin meminang wanita yang cantik tersebut. Bapa wanita tersebut kemudian bertukar menjadi marah kerana menghina Saad yang berkulit hitam ingin mengahwini anaknya yang cantik.
Saad pun balik berjumpa dan mengadu kepada Rasulullah. Perempuan yang cantik ini kemudian menegur bapanya kerana menolak pinangan Saad kerana Saad adalah seorang yang dijamin oleh Rasulullah, dan ketentuan oleh Allah. Lalu bapa wanita itu pergi mengejar Saad dan meminta maaf dan menerima pinangan Saad di depan Rasulullah.

Rasulullah lalu bertanyakan Saad samada beliau memiliki wang. Kerana mengetahui bahawa Saad tiada wang untuk berkahwin maka disuruhnya untuk meminta wang kepada Abd Rahman, Usman dan Ali. Kemudian Rasullulah menyuruh Saad membeli kelengkapan untuk perkahwinannya.
Ketika sedang membeli keperluan untuk perkahwinannya, Saad terdengar seruan jihad dari Rasulullah. “Wahai pemuda-pemuda Islam bersiap sedia segera kerana musuh sedang datang untuk menyerang kita”. Lalu Saad menukar fikiran dengan membeli kelengkapan perang dan siap sedia dengan baju perisai dan kuda untuk berperang.

Saad dengan segera pergi berbaris paling hadapan dengan sahabat-sahabat lain dengan siap berpakaian perisai perang. Kerana baju perisai yang lengkap, Saad tidak dikenali oleh sahabat-sahabat lain. Takdir Allah Saad telah syahid dalam peperangan tersebut.
Selepas perang jihad tersebut, sahabat-sahabat terkejut kerana tidak menyangka orang yang berperisai lengkap tersebut adalah Saad. Mereka sedih dan tidak menyangka kerana Saad sedang bersiap sedia untuk perkahwinannya.

Berita syahidnya Saad ini segera disampaikan kepada Rasulullah dan Rasulullah berkata, “Di saat kematian Saad, bergegar Arash Allah dan menangis para malaikat di langit dan di bumi”. Saad Bin Muaz dimuliakan oleh Allah di saat kematiannya adalah seorang yang hanya 6 tahun jangka hayatnya dalam Islam.

Tetapi apakah kita yang ketika dilahirkan telah pun Islam akan dimuliakan oleh Allah di saat kematian kita?

Tuesday, 13 March 2012

Mengapa Hawa Tercipta Saat Adam Tertidur

Dikatakan bahawa seorang laki-laki jika kesakitan, maka dia akan membenci. Sebaliknya wanita saat dia kesakitan, maka semakin bertambah sayang dan cintanya.
 
Seandainya Hawa diciptakan dari Adam ‘alaihissalam saat Adam terjaga, pastilah Adam akan merasakan sakit keluarnya Hawa dari sulbinya, hingga dia akan membenci Hawa. Akan tetapi Hawa diciptakan dari Adam saat dia tertidur, agar Adam tidak merasakan sakit dan tidak membenci Hawa.

Sementara seorang wanita akan melahirkan dalam keadaan terjaga, dia melihat kematian ada dihadapannya, akan tetapi semakin bertambah sayang dan cintanya kepada anak yang dilahirkannya, bahkan dia akan menebusnya dengan kehidupannya.

Sesungguhnya Allah menciptakan Hawa dari tulang rusuk bengkok yang tugasnya adalah melindungi Qalbu (jantung, hati nurani).

Oleh kerana itu, tugas Hawa adalah menjaga qalbu. Oleh karena itu Hawa diciptakan dari tempat yang nantinya akan berinteraksi dengannya. Sementara Adam diciptakan dari tanah, kerana dia akan berinteraksi dengan tanah, dia akan menjadi petani, tukang batu, tukang besi, dan tukang kayu.

Adapun seorang wanita, maka akan berinteraksi dengan perasaan, dengan hati. Dia akan menjadi seorang ibu yang penuh kasih, seorang saudari yang penyayang, seorang putri yang manja, dan seorang isteri yang penurut.

Kedokteran modern telah menetapkan bahawa seandainya bukan kerana tulang rusuk tersebut pastilah pukulan yang paling ringan yang diberikan kepada jantung akan menyebabkannya rosak dan menuju kepada kematian. Maka Allah menciptakan tulang rusuk tersebut untuk menjaga qalbu. Kemudian Dia menjadikannya bengkok untuk melindungi qalbu dari sisi yang kedua. Oleh kerana itu, wajib bagi Hawa untuk berbangga kerana dia diciptakan dari tulang rusuk yang bengkok!!

Dan wajib bagi Adam untuk tidak berusaha meluruskan tulang yang bengkok tersebut, sebagaimana yang dikabarkan oleh Nabi saw, jika seorang laki-laki berusaha meluruskan yang bengkok tersebut dengan serta merta, maka dia akan mematahkannya.

Yang dimaksud dengan kebengkokan tersebut adalah perasaan yang ada pada diri seorang wanita yang mengalahkan perasaan seorang laki-laki.
 
Maka wahai Adam, janganlah merendahkan perasaan Hawa, dia memang diciptakan seperti itu.