Wednesday, 16 May 2012

Panduan Solat Sunat Taubat

Apabila seseorang itu telah melakukan kesalahan ataupun dosa-dosa maka hendaklah dia segera memohon keampunan, bertaubat dan kembali kepada jalan yang diredhai Allah Subhanahu wa Ta’ala. Hal ini telah diperintah oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala sebagaimana firman-Nya:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا تُوبُوا إِلَى اللَّهِ تَوْبَةً نَصُوحًا عَسَىٰ رَبُّكُمْ أَنْ يُكَفِّرَ عَنْكُمْ سَيِّئَاتِكُمْ

وَيُدْخِلَكُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ يَوْمَ لَا يُخْزِي اللَّهُ النَّبِيَّ وَالَّذِينَ آمَنُوا مَعَهُ

نُورُهُمْ يَسْعَىٰ بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَبِأَيْمَانِهِمْ يَقُولُونَ رَبَّنَا أَتْمِمْ لَنَا نُورَنَا وَاغْفِرْ لَنَا إِنَّكَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

Maksudnya:
Wahai orang-orang yang beriman! Bertaubatlah kamu kepada Allah dengan " Taubat Nasuha", mudah-Mudahan Tuhan kamu akan menghapuskan kesalahan-kesalahan kamu dan memasukkan kamu ke dalam Syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, pada hari Allah tidak akan menghinakan Nabi dan orang-orang yang beriman bersama-sama dengannya; cahaya (iman dan amal soleh) mereka, bergerak cepat di hadapan mereka dan di sebelah kanan mereka (semasa mereka berjalan); mereka berkata (ketika orang-orang munafik meraba-raba dalam gelap-gelita): "Wahai Tuhan kami! Sempurnakanlah bagi kami cahaya kami, dan limpahkanlah keampunan kepada kami; sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu". - Al-Tahriim [66] : 8

Di antara perkara yang disyaria’tkan bagi mereka yang ingin bertaubat adalah mengerjakan solat Taubat.


v  DALIL DISYARI’ATKAN SOLAT TAUBAT

Solat Taubat ini dikerjakan sebanyak dua rakaat dan ianya disandarkan kepada hadis daripada ‘Ali radhiallahu’ anh, dia berkata:

وَإِنَّهُ حَدَّثَنِي أَبُو بَكْرٍ وَصَدَقَ أَبُو بَكْرٍ قَالَ: سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

يَقُولُ: مَا مِنْ رَجُلٍ يُذْنِبُ ذَنْبًا ثُمَّ يَقُومُ فَيَتَطَهَّرُ ثُمَّ يُصَلِّي ثُمَّ يَسْتَغْفِرُ اللَّهَ إِلاَّ غَفَرَ لَهُ

ثُمَّ قَرَأَ هَذِهِ الْآيَةَ وَالَّذِينَ إِذَا فَعَلُوا فَاحِشَةً أَوْ ظَلَمُوا أَنْفُسَهُمْ ذَكَرُوا اللَّهَ إِلَى آخِرِ الْآيَةِ.
Maksudnya:
Abu Bakar telah menceritakan kepadaku (sesuatu hadis) dan Abu Bakar radhiallahu’ anh adalah seorang yang benar (al-Shiddiq), dia berkata: Aku pernah mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: Tidak seorang hamba pun yang telah mengerjakan sesuatu dosa, lalu dia mengambil wuduk dengan sempurna, kemudian dia mendirikan solat dua rakaat, setelah itu (menyelesaikan solat tersebut) dia memohon ampun kepada Allah (atas dosanya tersebut), maka Allah akan mengampunkan dosanya. Kemudian baginda membaca ayat:

وَالَّذِينَ إِذَا فَعَلُوا فَاحِشَةً أَوْ ظَلَمُوا أَنْفُسَهُمْ ذَكَرُوا اللَّهَ فَاسْتَغْفَرُوا لِذُنُوبِهِمْ

وَمَنْ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلَّا اللَّهُ وَلَمْ يُصِرُّوا عَلَىٰ مَا فَعَلُوا وَهُمْ يَعْلَمُونَ

Maksudnya:
Dan juga orang-orang yang apabila melakukan perbuatan keji, atau menganiaya diri sendiri, mereka segera ingat kepada Allah lalu memohon ampun akan dosa mereka dan sememangnya tidak ada yang mengampunkan dosa-dosa melainkan Allah, dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji yang mereka telah lakukan itu, sedang mereka mengetahui (akan salahnya dan akibatnya) (Aali Imran (3) : 135). - Hadis riwayat Imam al-Tirmidzi dalam Sunannya, Kitab Tafsir al-Qur’an,  no: 2932.


v  WAKTU PERLAKSANAANNYA

Solat Taubat ini sebaik-baiknya dikerjakan sesegera mungkin setelah seseorang itu melakukan apa jua jenis dosa dan ingin bertaubat darinya. Ianya boleh dilaksanakan walaupun pada waktu-waktu yang diharamkan solat. Menurut Syaikh al-Islam Ibnu Taymiyyah rahimahullah di dalam Majmu’ al-Fatawa (jilid 23, ms. 215):

Seorang Muslim boleh sahaja mengerjakan solat Taubat pada waktu terlarang sebab taubat harus segera dilaksanakan setelah seseorang terjerumus ke dalam dosa, sementara untuk mengerjakan solat dua rakaatnya adalah hal yang disunnahkan. – rujuk Sholaatul Mu’min karya Sa’id bin ‘Ali bin Wahf al-Qahtani, ms. 317-318.

v  PANDUAN SOLAT TAUBAT

1.  Niat Solat Taubat:
Daku mengerjakan solat Sunat Taubat dua rakaat, kerana Allah Ta’ala.
2.  Bacaan surah selepas Al-Fatihah:
Rakaat pertama:   Surah Al-Kafirun
Rakaat kedua:   Surah Al-Ikhlas

3.  Semasa  sujud terakhir pada rakaat kedua, bacalah Tasbih berikut 40 kali:
Tiada Tuhan melainkan Dikau (Allah)! Maha Suci Dikau! Sesungguhnya daku ini termasuk daripada golongan orang yang aniaya (zalim).

4.  Setelah memberi salam hendaklah memperbanyakkan beristighfar:
a.
Daku mohon ampun kepada Allah yang Maha Agung, yang tiada Tuhan melainkan Dia Yang Maha Hidup Lagi Maha Mengurus dan daku bertaubat kepada-Nya.
b.
Daku memohon ampun kepada Allah yang Maha Agung yang tiada Tuhan melainkan Dia Yang Maha Hidup Lagi Maha Mengurus! Daku bertaubat kepada-Nya selaku taubatnya seorang hamba yang banyak dosa yang tiada menguasai akan dirinya dan tidak mampu membuat, menolak mudharat dan manfaat serta tidak dapat menguasai kematian, hidup dan kebangkitan.

c.  Baca 3 Kali Penghulu Istighfar:
Ya Allah! Dikaulah Tuhanku, Tiada Tuhan melainkan Dikau; Dikau yang menciptakan daku dan daku adalah hamba-Mu. Dan sedaya mampuku, daku berpegang dengan janji dan sumpah setiaku terhadap-Mu. Daku memohon perlindungan-Mu daripada segala kejahatan yang telah dilakukan; daku mengakui akan segala nikmat yang Dikau berikan kepadaku dan daku mengakui akan dosa-dosaku. Maka ampunilah daku kerana tiada yang mengampuni dosa-dosa kecuali Dikau.
5.  Baca Doa Taubat

Sunday, 6 May 2012

Tanggungjawab Murabbi

Bila menyebutkan akan tanggungjawab sebagai seorang murabbi, ia menjadikan aku tunduk, insaf dan menyedarkan kelemahan diri yang terlalu hebat.

Tanggungjawab sebagai murabbi itu besar. Maka, kadang kala bila kita mula mengevaluasi akan sikap mutarabbi-mutarabbi kita yang pelbagai ragam, kita mula mengeluh akan ragam-ragam setiap satu. Ada yang sebegini perangainya, ada yang sebegitu perangainya.

Tetapi, mahu tak mahu, akur atau tidak, marilah kita menghayati kata-kata ini;

"Murabbi seperti tongkat, sedangkan mutarabbi seperti bayang-bayang tongkat. Jika tongkatnya sahaja bengkok, bagaimana mungkin bayang-bayangnya bisa lurus?"

Marilah kita akur. Akur jika perangai-perangai mutarabbi kita itu sebahagian besar adalah antara salah satu perangai yang ada dalam diri kita juga.

Jika kita mengharapkan mutarabbi kita faham secara total apa yang kita sampaikan hanya sekali sahaja kepada mereka, maka cuba hisab diri; "adakah kita sememangnya terus boleh faham secara total bila murabbi kita menyampaikan bahan sekali sahaja kepada kita?"

Jika kita mengharapkan mutarabbi kita ikhlas di jalan ini, maka cuba hisab diri; "adakah kita sememangnya sudah benar-benar ikhlas di jalan ini?"

Jika kita mengharapkan mutarabbi kita dapat memberikan sepenuh komitmen terhadap dakwah dan tarbiyah, maka cuba hisab diri; "adakah kita sudah memberikan sepenuh komitmen terhadap dakwah dan tarbiyah tiap kali jiwa dan harta kita diseru sekelip mata?"

Jika kita mengharapkan mutarabbi kita untuk serius di jalan ini dan telah menyerahkan diri sepenuhnya kepada Allah sebagai hamba yang terpilih untuk berada di jalan-Nya, maka cuba hisab diri; "adakah kita sudah cukup serius di jalan ini dan adakah kita sudah rela menyerahkan diri sepenuhnya kepada Allah untuk berada di jalan ini?"

Jika kita mengharapkan mutarabbi ikut perintah kita, datang awal ke usrah, dan 'settle' kan kesemua mutaba'ah amal mereka dengan sempurna, maka cuba hisab diri; selama kita menjadi mutarabbi kepada murabbi kita, adakah kita sentiasa ikut perintah murabbi kita? adakah kita tidak pernah datang lewat ke usrah? adakah mutaba'ah amal kita juga telah 'settle'?

Jika kita ingin dicintai oleh mutarabbi kita, maka cuba hisab diri; adakah kita telah mencintai murabbi kita? Adakah kita benar-benar redha dia (naqibah) sebagai murabbi kita?

Jika kita solat lewat waktu, maka jangan kecewa kalau mutarabbi kita juga begitu. Jika kita cukup berat untuk membaca al-Quran biarpun selembar dalam sehari, maka jangan kecewa kalau mutarabbi kita juga begitu. Dan lagi satu (maaf. ini mungkin sensitif hehe) jika kita mampu untuk tonton cerita korea sampai lewat malam, mutarabbi kita apa lagi? :)

Apa yang kita tampilkan kepada murabbi kita, begitu juga apa yang ditampilkan mutarabbi kita kepada kita.

Kita akan dapat apa yang kita beri.

Murabbi itu sentiasa bercermin diri dan menjadi cermin kepada orang lain.

Berat kan?

Mungkin, kita akan melewati fasa di mana mungkin, mutarabbi kita semakin jauh dari kita, semakin malas untuk datang ke usrah. Jika ianya terjadi, janganlah bertanya "apa yang terjadi pada mutarabbi ku?" tetapi bertanyalah "apa yang terjadi pada diriku sehingga mutarabbi ku semakin menjauh kepada apa yang aku bawa?"

Semua adalah reflect terhadap diri kita. Semuanya kesalahan kita. :) Ya, walaupun Allah lebih tahu, tetapi kita letakkanlah kesalahan itu pada diri kita. Supaya kita sering menghisab diri. Agar kita dapat perbaiki diri untuk menjadi lebih baik.

Mutarabbi itu sangat bernilai dalam hidup. Hargailah anak-anak usrah kita. Sebagaimana diri kita ingin dihargai oleh seorang murabbi.

Walaupun berat, Allah menjanjikan ketenangan, kesabaran dan kemenangan. Jadi murabbi itu sangat indah. Kita belajar untuk menjadi pemberi yang baik, dan belajar agar orang dapat menerima apa yang kita berikan dengan baik.

Ini peringatan terkhas untuk diriku. Diriku, diriku, dan diriku. Yang sangat jauh dari sempurna. Yang masih belum cukup menjadi seorang murabbi.

Tetapi menjadi murabbi itu indah. Apa lagi jika sudah timbul rasa cinta pada anak-anak usrahku. Rindu pada gelagat mereka, masing-masing berbeza. Rindu pada kepoh mereka. hehe

Alhamdulillah, Allah beri rasa rindu dan cinta. Kerana cinta dan rindu di dalam usrah sangat berbeza kan?

Sangat indah. Dan semoga mutarabbi ku juga merasai 'rasa' yang sama

TIDAK SEDIA JUMPA BAKAL MERTUA





Assalamualaikum Ustaz..
maaf sye ingin bertnye.
mcmne ye.klo ad seseorg akhi ni merisik seorg uhkti ni tnpe bgtau wali dlu sbb rse xbersedia nk jmpe wali n anta rombongn.dan merisik sbb rsaukn ukhti ni berkhwin ngn org len.mcmmne hukumnya tu ustaz?
syukran.

Reply
Ustaz Abu Saif says:

Wsalam wbt.

Analogi sahaja, jangan kecil hati dengan subjeknya.

Saya ada 10 ekor kambing. Jika berminat dengan mana-mana kambing itu, berurusanlah dengan saya kerana saya pemiliknya.

Seorang anak perempuan, milik WALInya.

Jangan bypass hakikat itu.

Saya tidak akan benarkan anak saya berkahwin dengan lelaki yang tidak berani berjumpa dengan saya, kerana ia hanya langkah kecil sebelum langkah besar yang lebih menanti di hadapan.

Bertanggungjawablah. Jangan lembik.

Be a MAN!